Magika: Volume 01 – Chapter 3

Chapter 3 – Amasaki Mio


Part 1

Kaguya-senpai membawakan kartu, atmosfir pesta penyambutan menjadi lebih hidup dari sebelumnya.

Mio dan Hoshikaze-senpai adalah tipe yang langsung mencerminkan apa yang mereka pikirkan ke wajah mereka, jadi mereka sangatlah lemah. Sebaliknya, Kaguya-senpai dan Koyuki begitu kuat hingga itu menakutkan.

Kaguya-senpai menggunakan kebohongan dan gertakan dengan mudah sedangkan Koyuki memiliki wajah poker-face yang seperti-benteng tak dapat ditembus.

Akan tetapi, karena Kazuki mengatakan “Jadi senpai adalah tipe yang ekspresinya tidak konsisten dengan kepribadiannya” pada Kaguya-senpai, setelah dia “Fufufu” dan tersenyum, dia tiba-tiba menjadi sangat lemah. Setelah itu, pemenang terakhir adalah Koyuki. Dia bergumam “Ya, itu tidak masalah.” Dan menutup tirai pesta penyambutan.

Karena proposisi Mio yang kuat, kamar Kazuki diatur menjadi kamar paling jauh di lantai dua.

Itu adalah sebuah lokasi di mana ada jarak yang pantas di antara kamar gadis lainnya dan dipisahkan oleh beberapa kamar kosong. Meskipun Kaguya-senpai awalnya mengatakan bahwa di manapun tidak apa-apa, hal itu tak bisa dihindari.

Larut malam setelah pesta penyambutan, Kazuki membuka pintu kamarnya sendiri.

“Sebuah hidup baru ya…Meskipun sepertinya mereka semua sulit untuk ditangani, tapi sepertinya hal itu akan teratasi.”

Hanya bergumam seperti ini, dia mengangkat selimut lembut dia atas tempat tidur yang mirip hotel.

“Sebuah hidup baru. Benar? Kemudian, bertujuan untuk sebuah harem!”

——Setelah mengangkat selimut, dia tak tahu kenapa Leme muncul dari dalam.

“Leme!? Kenapa kau sembunyi di tempat seperti itu? Kamarmu ada di lokasi lain, kan?”

“Ya. Tapi, karena ada beberapa kata yang aku tidak ingin yang lain dengar, jadi aku datang ke kamarmu.”

“Beberapa kata? Apapun tidak apa-apa… Tapi bukankah kau kehilangan ingatanmu?”

“Ya. Tapi sebenarnya, meskipun kehilangan ingatan, Leme dengan samar mengingat siapa dirinya dan apa misinya. Semua Diva memiliki makna eksistensi yang diputuskan berdasarkan mitos. Itu bukan sesuatu yang bisa dengan mudah terlupakan.”

Makna dari eksistensi diputuskan oleh mitos? Misi Leme adalah…?

“Kalau begitu, dengan kata lain… Mungkinkah itu alasan kenapa kau mengkaruniaiku sebuah Enigma!?”

“Ya. Dan Leme… Meskipun aku telah mengatakannya di tempat itu, tapi dia sebenarnya bukanlah Diva yang tak berdaya.”

Mendengar kata-kata ini, Kazuki melebarkan matanya. Sambil menghadap Kazuki, Leme dengan bangga menjawab.

“Misi Leme adalah…untuk membuatmu menjadi seorang raja harem!!”

…Haah? Mata Kazuki melebar dan terpaku di sana.

“Aku hanya akan memberitahumu, sang kontraktor, identitasku sebenarnya. ——Nama Leme sebenarnya adalah <The Lesser Key of Solomon> Lemegeton! Sang Raja Iblis yang menguasai 72 Pilar Iblis!!”

Tunggu sebentar…Apa kau baru saja mengatakan Lemegeton?

“<The Lesser Key of Solomon> seharusnya sebuah Buku Sihir, bukan…?”

Lemegeton ——Nama itu memang muncul dalam mitos terkait 72 Pilar Iblis Solomon.

Bagaimanapun, Lemegeton tidak terdaftar sebagai nama dalam 72 Pilar Iblis.

Raja Solomon, yang mengatur 72 Pilar Iblis, menempatkan isi teknik pemanggilannya ke dalam Buku Sihir <The Lesser Key of Solomon> ——Itu berakhir seperti ini.

Raja Solomon adalah seorang manusia yang hidup sekitar 1000 tahun Sebelum Masehi. Tapi Buku Sihir ini ditemukan pada abad ke-17 dan menyulut kegilaan orang-orang pada abad pertengahan terhadap Sihir Hitam dan Alkimia. Bahwa pemimpin dari <Golden Dawn>, McGregor Mathers, memperlakukannya sebagai objek penelitian juga diketahui secara luas.

“Salah! Itu benar-benar salah!” Leme dengan marah menggelengkan kepalanya.

“Itu diturunkan dengan tidak benar. Mayoritas orang yang mencari metode untuk memanggil Iblis merasa bahwa lebih mudah untuk menganggap Leme sebagai Buku Sihir. Pikiran ini terlalu sederhana.”

“Dengan kata lain, itu adalah delusi nyaman yang orang-orang sebelumnya buat?”

“Itu benar. Raja Solomon tidak menggunakan Buku Sihir untuk menggunakan teknik pemanggilan. Itu karena dia memiliki kontrak degan Lemegeton, yang menguasai kekuatan 72 Pilar, untuk memanggil mereka!”

Menguasai kekuatan 72 Pilar ——Apakah ini kekuatan sebenarnya dari Lemegeton?

“Saat ini aku akan memberitahumu kekuatan Leme…Sihir bawaan Leme <Goetia> adalah semua sepuluh sihir yang dimiliki 72 Pilar, yang memberikan akademi ini kekuatan. Totalnya 720 macam sihir dan mereka semua diberikan kepadamu!”

Kata-kata yang Leme ucapkan memberikan dampak yang sangat besar pada Kazuki.

Semua. Dengan kata lain, menurut situasi aktual, dia bisa menggunakan total 720 jenis Sihir.

Hal itu menjungkalkan semua pimikirannya dan dua kata raksasa melayang di dalam pikiran Kazuki <Yang Terkuat>. Diva yang ia, seorang E-Rank, kontrak adalah…Diva terkuat.

“——Akan tetapi, ada syaratnya. Kekuatan ini hanya diperbolehkan untuk digunakan oleh <Raja>. Seperti bagaimana Leme membuat 72 Pilar Iblis menjadi bawahan miliknya, jika kamu tidak membuat orang lain untuk menjadi bawahanmu, kekuatanmu sebagai Raja tidak bisa digunakan. Errr, bawahan bukan kata yang digunakan di jaman modern…Jika kita harus menggunakan cara bicara modern…Kalau begitu, itu adalah membuat mereka jatuh cinta padamu!”

Membuat mereka…Jatuh cinta…padaku? Aku tiba-tiba merasa bahwa…beberapa kata konyol menyembur keluar.

“Melalui mentalitas Pengguna Sihir yang kamu jadikan bawahan, kekuatan Diva yang dikontrak Pengguna Sihir bisa digunakan olehmu. Misalnya, jika kamu membuat Amasaki Mio jatuh cinta denganmu, maka kamu akan membentuk sebuah jalur dengan orang itu. Leme dapat menarik kekuatan dari Phenex. Akan tetapi, jika kamu masih dalam keadaan tidak populer…Meskipun itu sayang sekali, tapi Leme hanyalah Diva yang tak berdaya…”

“…Diva yang tidak populer dan tak berdaya!? Itu terlalu aneh.”

“Ini tidak aneh. Para Diva memiliki tujuan keberadaan mereka masing-masing berdasarkan mitos. Misi Diva Solomon adalah untuk memberikan kearifan pada manusia dan membuat negara ini makmur. Dan setelah Pengguna Sihir Stigma yang dapat menggunakan 72 Pilar berkembang, itu perlu untuk mengatur mereka. Karena Kekuatan Sihir perempuan secara relatif lebih kuat, jadi semua Pengguna Sihir Stigma adalah perempuan. Oleh karena itu, Raja yang menyebabkan mereka untuk menyerah ——adalah raja harem!”

“…Apa yang harus dilakukan, sepertinya itu memang masuk akal.”

“Aku mengatakan ini pertama-tama, jika situasi dari seorang raja harem tidak terlahir, maka 72 Pilar Solomon akan kehilangan motivasi mereka dan menyerah untuk mendukung negara ini. Karena menuai seorang Raja adalah makna keberadaan dari para Diva Solomon. Sama seperti ketika mereka mematuhi Raja Israel Solomon, mereka semua Diva asisten, yang bersedia melakukan yang terbaik, untuk sang Raja.”

“Tunggu sebentar, bukankah ini sangatlah penting untuk negara ini!?”

Arti sebenarnya dari 72 Pilar Solomon mendukung pemerintah Jepang sebenarnya masih belum jelas. Meski begitu, pemerintah jepang menginginkan kekuatan dari Sihir. Untuk kekuatan militer, mereka tidak bisa apa-apa kecuali bergantung pada 72 Pilar.

Jika mereka kehilangan dukungan dari 72 Pilar Solomon, Jepang akan kehilangan posisi mereka sebagai Negara Maju Secara Magis.

“Kekuatan seorang Raja adalah untuk mengumpulkan sesuatu yang terpecah, <Kekuatan Konvergensi>. Jika dia tidak memiliki Kekuatan Konvergensi ini, maka di masa depan, manusia tidak akan mampu untuk menghadapi gelombang raksasa yang akan datang ke dunia ini. Dengan mengakui bahwa satu individu itu lemah, jadi itu perlu untuk menuai seorang raja. Ini adalah misi Leme dan 72 Pilar…”

“…Sebuah gelombang raksasa yang akan datang ke dunia ini?”

Baru saja Leme mengatakan bahwa dia samar-samar mengingat misinya.

“Berbagai pecahan misterius di dalam dunia mitos semua diam-diam berkumpul di bawah air. Tidak hanya di Jepang, tapi di semua 7 negara. Pada tahap tertentu hal itu akan menggulingkan dunia.”

7 negara ——Tidak ada keraguan bahwa itu merujuk kepada 7 Negara Maju Secara Magis.

“…Jadi, untuk meraih tujuan ini, harem diperlukan?”

“Tidak terelakkan bahwa kamu merasa bermasalah karena kamu tiba-tiba diberitahu bahwa kamu akan harus membuat harem. Tapi tenanglah! Leme akan memberikanmu Pakaian Magis yang akan berperan dalam penciptaan haremmu!”

Setelah mendengar kata, Pkaian Magis, Kazuki, yang terkejut, mendapati cahaya putih bersinar di jari tengah di tangan kirinya. Cahaya tersebut perlahan menghilang ——Tiba-tiba, itu menjadi sebuah cincin yang dibuat dengan material yang mirip tembaga. Sebagai Pakaian Magis, itu memang terlalu kecil.

“Karena saat ini Leme kehilangan ingatannya, jadi dia hanya bisa memberimu sebuah cincin kecil. Namun, cincin ini adalah <Cincin Solomon> yang terkenal dan legendaris! Cincin ini dapat menangkap suara hati para gadis, mengukur perasaan mereka dan mengubahnya menjadi nilai-nilai.”

“…Efeknya benar-benar berbeda dari yang aku tahu.”

Dalam legenda, tercatat bahwa Cincin Solomon memungkinkan seseorang untuk memahami perkataan hewan dan tanaman.

“Itu telah ditulis ulang menyesuaikan dengan gaya modern. Suntikkan kekuatan sihirmu dan cobalah.

Mengikuti yang dia katakan, ia memasukkan Kekuatan Sihir ke cincin. Setelah itu, sebuah cahaya putih berkilas di depan mata Kazuki.

Cahaya tersebut perlahan-lahan menunjukkan gambar dan menjadi informasi gambar tiga dimensi.

“Informasi ini adalah hasil pengukuran dari perasaan para gadis yang kamu harus taklukkan. Dengan kata lain, itu mewakili level positif dari para gadis.”

Gambar yang muncul di depan mencatatkan nama-nama gadis yang familiar dengan Kazuki. Di samping nama, grafik muncul satu demi satu. Grafik tersebut bahkan menampilkan nilai angka-angka.

Amasaki Mio ——55, Otonashi Kaguya ——48, Hiakari Koyuki ——38, Hoshikaze Hikaru ——30.

“… I, Ini adalah level positif dari semuanya terhadapku!?”

“Cincin ini juga memiliki kemampuan untuk mengejar dan menangkap perubahan mental dari para gadis. Ini sudah disiapkan bagimu untuk melihatnya dengan baik-baik dan secara visual. Jika level positif si gadis meningkat, hati merah akan muncul. Jika level positif berkurang, maka tengkorak hitam akan muncul. Kemudian, itu akan terserap ke cincin. Sama seperti ini, grafiknya akan berubah. Gambarnya tidak dapat dilihat oleh orang lain. Jika kamu dapat memonitor perubahan level positif secara nyata, maka kamu akan menjadi sensitif terhadap perasaan sebenarnya milik orang lain dan tahu apa yang harus kamu lakukan untuk membuat mereka bahagia. Dengan begini, tidak peduli gadis seperti apa mereka, kamu dapat membuat mereka tertarik kepadamu!”

“…Hati manusia tidak bisa dengan mudah dinyatakan seperti sebuah game.”

Benar, saat aku berpikir tentang hal itu, bukankah ini mirip sebuah game?

Dan ini adalah game simulasi untuk menjadi dekat dengan gadis-gadis ——Dengan kata lain, sebuah <Galge>!

Sebagai seorang ahli pedang, aku tidak akan terpikat oleh hal semacam itu, sejauh ini aku tidak pernah memiliki kepedulian apapun tentang hal itu. Akan tetapi, itu bukan sesuatu yang aku benar-benar tak tertarik. Tapi hal itu benar-benar jatuh ke langkahku sendiri…?

Amasaki Mio ——55, Otonashi Kaguya ——48, Hiakari Koyuki ——38, Hoshikaze Hikaru ——30.

“…Pasti ada kesalahan. Kenapa Amasaki peringkat 1? Orang itu sepertinya membenci teknik pedang dan membenciku.”

“Aku tahu, aku tahu. Tsundere, tsundere. Tidak ada keraguan bahwa dia itu seorang tsundere.”

“Tsundere!? Apa itu…Hal seperti itu juga terlalu aneh.”

Jika Amasaki adalah 55, maka bukankah level positif Kanae mungkin mencapai 300 juta?

“Karena tidak ada patokan, aku tidak mengerti dengan baik. Apakah ini tidak dapat mengukur level positif Kanae?”

“Meskipun aku tidak tahu siapa yang kamu bicarakan, tapi satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa itu hanya berfungsi dengan orang-orang yang membuat kontrak dengan Diva.”

“……Kalau begitu, aku hanya bisa mempertimbangkan level positif empat orang ini? Tak peduli bagaimana aku melihatnya, aku tak bisa percaya bahwa Amasaki adalah 55 saat dia tidak memiliki niatan baik padaku……Dibandingkan dengan Kaguya-senpai, yang lebih rendah, pada pandangan pertama, ia tampaknya sangat ramah, tetapi itu hanya akting belaka. Hiakari mengambil sikap acuh tak acuh terhadapku, jadi nilai itu tidak terlalu penting. Namun, apa yang membuat frustrasi adalah……milik Hoshikaze-senpai 30. Itu seakan-akan memperlakukanku setingkat dengan serangga……”

“Tunggu, jika kamu memperlakukan tsun nya si tsundere sebagai kebenaran, kemudian menggunakan itu sebagai dasar, itu akan membuat orang lain curiga.”

Memang, Mio terkadang menunjukkan sikap yang tak dapat dipercaya saat pertemuan mereka pertama kali.

Kemudian sikap buruk itu, dibandingkan dengan membenciku ——Itu lebih seperti bercanda canggung denganku?

“Level positif sekitar 30 berarti sebuah posisi yang mana lebih dari kenalan, tapi kurang dari teman. Jika level positif melebihi 65, kamu akan memperoleh kunci menuju hati mereka. Sebagai hasilnya, kamu dapat menggunakan Sihir Pemanggilan Level 1 dari Diva yang mengikat kontrak dengannya. Jadi, pertama-tama kamu harus mendekati Amasaki Mio!”

10 jenis Sihir Inheren yang Diva miliki dibagi menjadi 10 Level. Seorang Pengguna Sihir Stigma bisa menggunakan Sihir Pemanggilan Level Tinggi yang cocok dengan panjang gelombang Diva-nya.

Sebaliknya, Kazuki masih dalam keadaan tak berdaya sekarang. Meskipun ia masih dalam kondisi sedang diamati, tetapi jika ini berlanjut, ia juga akan meragukan arti dirinya di Divisi Sihir. Dengan kata lain untuk menyingkirkan gelarnya sebagai peringakt-terendah, Level 1 itu bagus, apapun itu bagus, ia harus biasa menggunakan Sihir Pemanggilan.

Namun……kenapa dia harus membuat Amasaki jatuh cinta padanya?

Dengan kata lain, ia harus membuat seseorang jatuh cinta dengannya untuk kekuatan? Bukankah ini persis……seperti game!?

“……Yang disebut level positif, apakah tidak apa-apa jika itu bukan perasaan cinta, tetapi perasaan persahabatan?”

“Ehhh? Kamu membicarakan persahabatan antara laki-laki dan perempuan?”

“Karena yang disebut level positif seharusnya tidak hanya tentang perasaan cinta, kan?”

“Persahabatan antara laki-laki dan perempuan tidak semudah itu dicapai, kan? Membentuk persahabatan dengan semua 72 orang terasa bahkan lebih sulit dari membentuk harem. Sepertinya kamu tidak memiliki banyak pengalaman membentuk persahabatan dengan perempuan.”

“Aku diremehkan oleh gadis kecil!?”

“Jangan menggunakan kata gadis kecil! Leme dalam keadaan gadis kecil karena kekuatanku dan sebagian dari ingatanku hilang! Jika kamu perlahan-lahan mengumpulkan kekuatan, Leme juga akan mendapatkan kembali penampilan yang cocok dengan kekuatannya!”

“Pada akhirnya, aku tidak tertarik pada cinta.”

Mengingat kembali, dari awal SMP, teman laki-lakinya semua berbicara tentang topik yang berhubungan dengan gadis. Namun, dibandingkan dengan hal semacam itu, ia hanya ingin menngembangkan teknik pedangnya sedikit lagi dan mendapatkan pengakuan dari ayah angkatnya dan Kanae.

“Tidak tertarik pada cinta? Benarkah?”

Pada nada skeptis Leme, Kazuki sedikit marah.

“Benar. Jadi aku……tidak akan menggunakan perasaan cinta, tetapi nilai-nilai positif dari persahabatan untuk mencapai puncak Sihir Pemanggilan!”

Menjadi teman dengan semua orang di sini dan menyingkirkan evaluasi tidak kompeten dari E-Rank.

Kalau seperti itu……aku akan bisa menerimanya dan menjadi termotivasi.

“……Lupakan, karena Raja Kami (Basileus) mengatakan demikian, maka Leme tidak akan dengan paksa memintanya.”

“Apa arti dari <Raja Kami>?”

“Fufufu, mulai sekarang, kamu akan menjadi seorang raja harem. Dalam bahasa Yunani, Basileus Goetia berarti <Raja yang menguasai 72 Pilar>”

Setelah mereka berbicara tentang Basileus, pemimpin dari organisasi rahasia akan malah muncul di dalam pikiran mereka.

Pemimpin dari <Fajar dari Kebijaksanaan Maha Kuasa>, Basileus Basileon……

Meninggalkan frase <Dunia sedang terkikis oleh mitos>, seorang pria yang dianggap mati……

“Aku tidak berniat untuk menjadi raja harem.”

“Lupakan saja, Leme sekarang tidak memiliki ingatan apapun. Dia akan secara sementara melihat pada perkembangan. Leme dapat bermaterialisai ke tubuh fisik sedemikian dan bisa juga membuat wujud termaterialisasi dirinya untuk menghilang ke Astrum untuk mengamati keadaan mentalmu.”

Setelah dia mengatakan hingga titik ini, tubuh Leme sepenuhnya menghilang.

Berpikir bahwa dia pergi begitu saja, dia dengan santai bermaterialisasi lagi pada akhirnya.

“……Meskipun kamu tidak mencuri tubuh manusia, tapi kau, sebagai seorang Diva, mampu untuk bermaterialisai di dunia ini, itu aslinya sesuatu yang luar biasa.”

“Ada alasan. Pertama, Leme dan koneksimu lebih kuat dari keadaan biasa. Mungkin karena kita telah berciuman saat kontrak kita……Oiii, kenapa kau tersipu!”

“aku tidak tersipu!”

“Melalui tindakan dari menghubungkan simbol dari tingkat spiritual, itu memperkuat kontraknya. Berkat itu, Leme tidak dapat membentuk kontrak lain dengan orang selain kamu. Sebagai gantinya, itu sangat meningkatkan efisiensi dari Kekuatan Sihir. Ada hal lain……Meskipun karena kehilangan ingatan, jadi itu sangat tidak jelas, tapi rupanya Leme sepertinya menjadi Diva yang memiliki kedambaan pada kemanusiaan. Jadi dibandingkan dengan Diva lainnya, ada perubahan besar untuk metode dari keberadaan.”

“Memiliki kedambaan, pada kemanusiaan……?”

“Mungkin, tapi aku tidak begitu ingat tentang hal ini. Bagi Leme yang saat ini, itu tidak masalah.”

“Tidakkah kau merasa gelisah kalau aku tidak membuat harem, sehingga kau tidak akan mendapatkan kembali ingatanmu?”

“Untuk sebelumnya, saat Leme dipanggil, dia pura-pura tidak memiliki kekuatan. Itu karena jika orang-orang sekitar tahu tentang kemampuan Leme dari menjadi lebih kuat setelah mengumpulkan level positif, aku percaya orang-orang sekitar akan menjadi defensif tentang hal itu. Oleh karena itu, di masa depan, adalah yang terbaik untuk merahasiakan kemampuan Leme dari orang lain.”

Kazuki juga tidak ingin orang lain tahu tentang kemampuan ini.

……Akan tetapi, Liz Liza-sensei ingin aku untuk melapor padanya tidak peduli apapun yang terjadi……

“Kita berhenti di sini. Leme akan tidur. Raja kami, ini hampir waktunya untuk tidur, kan?”

“Eh? Kau punya kamarmu sendiri sekarang. Ada juga kamar kosong di sini.”

“Aku tidak menginginkannya. Leme akan tidur bersama dengan Raja kami, yang mana adalah kontraktornya.”

Leme memutar matanya, menatap tanpa emosi pada Kazuki dan menolaknya.

“Ini adalah juga karena, meskipun tubuh Leme memerlukan energi yang sangat sedikit, tetapi itu aslinya dibangun oleh Kekuatan Sihirmu. Tetap di sisimu akan membuat eksistennya lebih stabil.”

Leme dengan erat menggenggam pada tangan Kazuki dan menariknya ke tempat tidur.

Sedekat mungkin, Leme memperlakukan Kazuki sebagai charger selagi dia memeluknya. Kemudian, dia menggunakan remote control untuk mematikan lampu di dalam kamar. Di dalam kegelapan, kulit coklatnya sehalus manusia perempuan, dan mengeluarkan bau yang tak dipercaya.

Setelah mengatakan itu, dengan seorang anak sekecil itu, itu terasa seperti tidur bersama dengan seorang adik perempuan.

“Selamat malam! Raja kami yang stoic.”

“……Siapa yang stoic, jelas, kata-kata tentang sepenuhnya tak tertarik pada pada gadis adalah bohong.”

Ia tidak membenci para gadis, tentu saja dia tertarik.

Tetapi jika ia menjadi aktif terhadap para gadis hanya demi kekuatan……

Itu akan menjadi sangat tidak sopan pada pihak lainnya.

Lagipula, ia tidak memiliki banyak kepercayaan diri dalam menjadi pasangan cinta orang lain.

Karena, aku——

Ponsel di dalam sakunya tiba-tiba bergetar. Sepertinya ia menerima pesan.

“Nii-sama, ini adalah malam dengan bulan yang indah. Kanae akan pergi tidur dengan berpakaian dalam piyama yang sangat seksi. (Silahkan untuk membayangkannya dan menjadi bergairah). Akan jadi bagus kalu aku bisa melihat Nii-sama di dalam mimpiku. Nii-sama, juga, tolong lihat Kanae dalam mimpimu. Kalau begitu, selamat malam ——Kanae tercintamu.”

Kazuki mengetik balik kalimat “Cepat sikat gigimu dan tidur” dan membalas.

Part 2

Pagi berikutnya. Karena kebiasaannya, Kazuki sudah bangun sebelum matahari bahkan terbit.

Meskipun seperti ini, di bawah situasi saat ini, sudah tidak ada keperluan untuk berlatih mengayunkan pedangnya……Omong-omong, Kaguya-senpai mengatakan bahwa siswa tahun-pertama akan bertanggung jawab untuk pekerjaan rumah tangga di sini.

Kalau begitu jika dia bekerja keras mulai dari pagi ini, itu mungkin mengejutkan para senpai.

Ketika Kazuki berganti pakaian di kamar yang redup, Leme juga bangun tiba-tiba.

“Engkau langsung berpikir mendapatkan level positif dari gadis-gadis? Raja Kami!”

“……Saat kau mengatakannya seperti itu, itu terasa sedikit tidak nyaman.”

Kalau para senpai senang, maka ia akan puas. Hanya itu.

Di dalam lounge, bungkusan dan sisa-sisa makanan ringan yang dimakan di pesta semalam berserakan di mana-mana.

Kazuki membersihkan semuanya dan mulai menyiapkan sarapan.

“……Karena ini kesempatan langka, kita buat beberapa bento juga.”

Setelah membuat sarapan, Kazuki memanfaatkan ketertarikannya dan lebih jauh melanjutkan untuk membuat bento. Masih ada cukup banyak waktu dan kulkasnya memiliki banyak bahan-bahan.

“Alih-alih, aku sepertinya telah menjadi maid[1].”

“……Apa yang engkau katakan, Raja Kami. Tunggu, matamu sepertinya mati.”

“Saat aku bisa membuat orang lain bahagia, itu memungkinkanku untuk merasa bahwa aku masih hidup……”

Ketika ia secara berirama memotong bahan-bahan, ia mendengar langkah kaki seseorang menuruni tangga.

“……Meskipun aku berpikir jika ada keperluan untuk bersih-bersih, aku masih bisa melakukannya……tapi sepertinya seseorang melakukannya lebih dulu.”

Mengeluarkan, *patapata*, suara langkah kaki, dia masih mengenakan penampilan pakaian dalam + kemeja.

“Selamat pagi, Hiakari-san. Karena ada siswa laki-laki di sini, tolong jangan memakai penampilan semacam itu lagi. Tolong pakailah pakaian maid dan ikut membuat sarapan denganku.”

“……Aku tidak bisa memasak. Karena aku seorang manusia yang tidak tahu apa-apa selain Sihir.”

“Meskipun Hiakari-san tinggal di sini sebelumnya, mungkinkah bahwa kau belum pernah melakukan pekerjaan rumah tangga?”

“……Dulu, aku berusaha untuk memasak, sebagai hasilnya, mulut senpai tahun ke-3 memancarkan cahaya biru.”

“Makanan yang membuat seseorang secara instingtif mengaktifkan sihir defensif!? Itu bisa menilai bahwa ada zat beracun!?”

“Aku berpikir bahwa aku bisa melakukan pekerjaan seperti bersih-bersih, jadi aku datang……”

Mungkin itu dari efek psikologis, bahunya terkulai. Kemudian, dengan kecepatan yang tidak memberikan waktu bagi orang lain untuk menahannya, dia meninggalkan dapur.

Orang yang muncul berikutnya di dapur adalah Mio, yang benar-benar dikatakan memiliki level positif tertinggi di sini.

“Selamat pagi, Amasaki. Kau juga harus bekerja keras pada pekerjaan rumah tangga.”

Mio mengabaikan salam Kazuki, sampai dia di samping Kazuki dan melihat pada tangannya.

“……Itu karaage. Itu karaage!”

“Ya, sebelumnya ketika aku masih di panti asuhan, itu adalah hidangan yang aku paling baik, yang aku pelajari dari chef fasilitas.”

Respon Mio adalah hanya melihat pada tangan Kazuki, yang tengah memasak, dengan mata berbinar.

Sebuah hati merah melayang keluar dari dada Mio dan terserap ke cincin di tangan kiri Kazuki.

Ini adalah kekuatan dari Gaun Magis yang Leme telah sebutkan sebelumnya!?

Tapi, kenapa di saat ini? Apa dia benar-benar sebegitu menyukai karaage?

“Hei, akan sangat membosankan kalau kau hanya menonton, kemarilah dan kita lakukan bersama-sama.”

“Kenapa aku harus melakukan pekerjaan rumah tangga?”

“Karena di sini, siswa kelas lebih rendah harus melakukan pekerjaan rumah tangga, kan? Bukankah kau juga seorang siswa tahun pertama?”

“Ya, kita berdua tahun pertama. Tapi, seperti ada hubungan hirarki seperti siswa tahun ketiga dan pertama, ada juga hubungan hirarki antara A-Rank dan E-Rank tahun pertama.”

Mio, yang memperhatikan tangan Kazuki, akhirnya mengangkat matanya dan menatap Kazuki.

“Kalau aku adalah seseorang yang akan melakukan pekerjaan sambilan untuk senpai tahun ketiga……Kalau begitu, kau, yang Ranking-E, adalah budakku!”

“Begitukah!? Tapi memang……akademi mengejar gaya meritokrasi.”

Jadi pekerjaan rumah tangga telah menjadi semata-mata dilakukan oleh satu orang?

……Meskipun itu akan membuat dia sedikit bersemangat, tapi itu terasa seperti akan lebih menyenangkan jika semua orang melakukannya bersama-sama.

“……Kau seharusnya merasa bersyukur karena diijinkan untuk memasak makananku.”

Setelah itu, Mio terus menatap penampilan memasak Kazuki.

Menu sarapan adalah ikan bakar, bayam sebagai salad dingin, nasi putih dan sup miso. Itu adalah sarapan Jepang yang sangat umum.

“Lezat! Ini benar-benar enak, Otouto-kun! Kesegaran dari ikan bakar ini……Mungkinkah itu baru saja ditangkap!? Dari kolam taman di sana?”

“……Tidak, aku hanya membakar fillet ikan di dalam lemari es.”

“Menakjubkan……Meskipun dia adalah laki-laki, tapi dia bisa memasak begitu baik……Hayashizaki-kun bukanlah laki-laki yang kasar. Kalau itu laki-laki yang seperti itu, maka mungkin aku tidak akan merasa takut.”

Kedua senpai memiliki ekspresi sangat terharu dan sangat bahagia.

magika_no_kenshi_to_shoukan_maou_vol-01_104

Gambar hati merah keluar dari tubuh keduanya dan terserap ke dalam cincin Kazuki. Saat Kazuki menyadari tentang level positif dari keduanya, grafik muncul di matanya.

“Fufufu, dengan begini, engkau telah mendapatkan perut dari gadis-gadis ini!”

Leme, yang duduk di sampingnya di meja, tersenyum diam-diam. Dengan suara hanya terdengar pada Kazuki, dia menggodanya.

Bagaimanapun, ia tidak bisa tenang. Meskipun ia tidak membawa niat ini untuk melakukan pekerjaan rumah tangga.

Sejak hari itu, ajaran Divisi Sihir segera dimulai.

Di Divisi Sihir, ada ajaran terpisah seperti <Mitologi>, <Teori Taktis> dan <Praktik Sihir>.

Mitologi adalah seperti namanya tunjukkan. Itu adalah ajaran untuk mempelajari pengetahuan tentang mitos.

Di kelas ini, seorang sarjana setengah-gemuk datang untuk mengajar para siswa.

“——Raja Israel Solomon dicintai oleh para Dewa. Dia memanggil 72 Iblis, memberikannya Buku Sihir <Lesser Key of Solomon> dan membawa Kerajaan Isreal pada jaman keemasannya.

Seperti mitosnya, 72 Pilar Solomon yang muncul di zaman modern menjadi pendukung manusia.

72 Pilar Solomon dulu disebut iblis. Tetapi karena mereka muncul di Jepang modern, sihir dan keyakinan agama harus dipertimbangkan secara terpisah. Dengan demikian, mereka akan menggabungkan Dewa dan Iblis bersama dan menyebut mereka Diva[2].

Misalnya, Baal[3]. Di zaman kuno, ia adalah Dewa tertinggi yang disembah oleh Fenisia, tetapi dalam doktrin Kristen, ia dikenal sebagai Baal-Zebub, atau Beelzebub dan diperlakukan sebagai Iblis. Namun, para Pengguna Sihir, yang hanya mencari kekuatan, tidak seharusnya mengikuti prasangka semacam ini mengenai tentang agama. Apakah itu adalah Dewa atau Iblis, pada dasarnya tidak ada perbedaan.

Diva. Meskipun berasal dari Iblis, tapi itu tidak berarti jahat. Itu hanya memiliki arti bahwa itu adalah <Hal yang melampaui kearifan manusia>——”

Teori Taktis terkait pada taktik yang Ksatria gunakan. Itu diajarkan oleh guru perempuan, yang sudah pensiun, tapi aslinya Pengguna Sihir Stigma. Karena Kekuatan Sihir akan secara bertahap akan berkurang dari jumlah puncak di umur dua puluhan, jadi mereka akan pensiun dini.

“——Yang disebut taktik dasar dari Ksatria adalah <Formasi Langit dan Bumi>. Ini dibentuk dengan memiliki ahli pedang (Penyerang Barisan Depan) menginisiasi pertarungan jarak dekat dan Pengguna Sihir Stigma (Finisher Barisan Belakang), yang akan dilindungi oleh Ahli Pedang selagi mereka melantunkan Sihir Pemanggilan.

Kekuatan Pedang Sihir dari ahli pedang tidak layak disebut dibandingkan dengan Sihir Pemanggilan. Jika kita mengumpulkan semua Kekuatan Sihir dari kalian, yang berada di sekolah, maka tidak peduli berapa kali mereka menebas, kita masih bisa menahannya dengan hanya Sihir Pertahanan.

Namun, jika kalian terus-menerus diserang oleh pedang, itu akan menghambat konsentrasi kalian dan Lantunan Sihir Pemanggilan akan terganggu. Dengan demikian, ahli pedang, yang ditugaskan di garis depan, telah menjadi sangatlah penting.

Apa yang biasanya memutuskan nasib medan pertempuran adalah Sihir Pemanggilan tingkat-tinggi yang diaktifkan setelah lantunan yang lama. Dengan demikian, Ahli Pedang akan bertindak sebagai perisai dan mengorbankan diri mereka sendiri di formasi adalah Formasi Langit dan Bumi ini.

Itu adalah taktik untuk membuang ahli pedang setelah pertarungan, agar orang-orang terpilih——”

Praktik Sihir adalah penggunaan aktual dari sihir di lapangan olahraga.

Setelah mengatakan itu, diantara para tahun pertama, hanya Mio dan Hiakari yang telah dengan sukses membentuk kontrak dengan cara yang benar. Mereka berdua telah dapat menggunakan Sihir Level 1 dan meningkatkan presisi dari Lantunan Mantra mereka guna berlatih untuk Level Sihir Pemanggilan Lebih Tinggi.

Selain dua siswa tersebut, yang lainnya melakukan latihan agar mereka dengan sukses membentuk kontrak dengan para Diva.

Berkontrak dengan kesadaran Diva secara reguler diselenggarakan oleh Dewan Siswa Divisi Sihir setelah sekolah.

Dalam rangka bagi mereka untuk benar-benar berhasil selanjutnya, para siswa akan semua terus berlatih dan mengasah Sihir Peningkatan Perseptibilitas dan berlatih untuk menyelam ke kedalaman dari Dunia Spiritual.

Akan tetapi, Kazuki ditempatkan di posisi yang sangat rumit. Meskipun ia telah berhasil dengan kontraknya, tetapi ia tidak memiliki Sihir Pemanggil yang ia bisa gunakan.

Dengan demikian, apakah ia kelompok yang berhasil, ataukah kelompok yang gagal, ia tidak bisa ditempatkan di salah satu dari kelompok-kelompok ini.

“Putar~~rr, putar, putar, putar~~rr, putar, putar, berputarlah untukku~”

Kazuki berjongkok di depan sebuah ember dan bergumam sambil mengaduk air di dalamnya.

Ini adalah latihan Sihir Normal berdasarkan kemampuan Kazuki yang Liz Liza-sensei telah tugaskan padanya.

Pengendalian Fluida —— Fluida seperti gas atau cairan yang lebih mudah untuk dimanipulasi menggunakan Sihir Telepati. Jika kau terbiasa mengendalikan air atau api, itu akan pasti berguna di medan pertempuran……Ini adalah apa yang Liz Liza-sensei katakan,

“……UWAHHH, dia benar-benar bermain-main dengan sebuah ember.”

“Diva terkontraknya benar-benar tidak berguna.”

Para teman sekelas semua melemparkan tatapan mengejek ke arah Kazuki.

Itu adalah pemikiran biasa bahwa Sihir Normal tidak akan memiliki banyak kegunaan dalam pertarungan. Meskipun ia mirip dengan orang-orang yang tidak dapat menggunakan Sihir Pemanggilan, tetapi latihan Kazuki tidak akan memiliki perkembangan apapun dan tidak memiliki masa depan.

Sebagai seorang siswa laki-laki menonjol di kelas, dan juga seorang E-Rank. Meskipun ia telah berhasil membuat sebuah kontrak, tapi dia sebenarnya tidak memiliki kemampuan, jadi dia hanya bisa melakukan latihan semacam ini ——Itu adalah jelas bahwa orang lain akan memandang rendah dirinya.

Namun, tidak peduli latihan apa itu, karena dia sudah memulai, dia harus berkonsentrasi dan melakukannya.

“Apa yang kau lakukan!? Apa bermain-main dengan ember Sihir kekhususan dari seorang E-Rank?”

Mio, yang mengenakan Gaun Magis, mengintip dari belakang Kazuki dan berbicara padanya.

“Ini sangat sulit. Kalau kau mengurangi sedikit kekuatan, airnya akan menyebabkan riak dan tumpah. Ini tidak akan berhasil kecuali kau mempertahankan konsentrasi untuk jangka waktu yang lama.”

“Hal seperti ini sederhana.”

Dia mengatakan dengan kekecewaan……Baginya, yang adalah seorang A-Rank, mungkin itu sederhana.

“Tapi bantuan seperti apa yang akan latihan ini membantu untuk pertempuran? Bukankah Kekuatan Sihirmu untuk bertarung dan bukan untuk memasak? Bukankah tidak apa-apa kalau kau menggunakan pedang kebanggaanmu untuk mengaduknya daripada Sihir?”

“Kau memperlakukan pedang sebagai apa! Itu akan berkarat!”

“Seharusnya kau, kau memperlakukan Sihir sebagai apa! Lupakan, karena kau sudah memiliki pedang Hayashizaki, Sihir Pemanggil tidak seharusnya penting bagimu sama sekali. Kalau begitu kenapa kau tetap di Divisi Sihir? “

Di bawah situasi dari gadis-gadis lainnya tetap menjauh, hanya Mio akan datang dan mengatakan kata-kata penuh hina ini.

“Aku sudah bisa menggunakan Sihir Level 2. Itu adalah hal yang terjadi dalam sekejap mata!”

……Sudah Level 2? Pada kecepatan ini, maka akankah ia segera mencapai Level 10?

Pemanggilan Sihir dibagi menjadi 10 tahap. Ketika kau mencapai kesulitan tertinggi dari Level 10, kau akan dapat menggunakan <Pemanggilan Komplit> dan membuat Diva untuk <Bermaterialisasi> ke dunia.

Selain dari itu, Sihir Pemanggilan, meskipun itu disebut Pemanggilan, tetapi itu tidak mematerialisaikan Diva ke dunia ini. Hal itu hanya dapat melahirkan sebuah <Fenomena Magis yang Diva sebabkan> dan membuat mereka mengaktifkannya.

Misalnya, jika dua siswa dengan Diva terkontrak yang sama menggunakan Sihir Pemanggilan pada saat yang sama, selama itu bukan Level 10, tidak akan ada masalah. Itu akan memberikan kekuatan pada kedua individu dan kedua Sihir mereka akan diaktifkan.

Meskipun Leme adalah pengecualian, tetapi membuat Diva bermaterialisasi aslinya sangatlah sulit.

“Hmmmm, saat kau masih mengaduk ember air, aku harus menggunakan Phenex ini dan menunjukkan bakatku. Aku akan mengijinkanmu melihat pahlawan besar dari negara ini, yang akan mengalahkan semua Pengguna Sihir Ilegal yang menyebabkan teror dan dondokudo-n di dunia ini! Aku akan membuatmu tahu apakah elit sebenarnya♪.”

“Oi, tunggu, elit. Apa itu dondokudo-n?”

“……Kau benar-benar menjadi selemah ini dibandingkan denganku. Itu terasa sedikit rumit.”

Mio diam-diam bergumam……Baru saja, apa yang dia katakan?

“Sensei! Yamanaka-san jatuh!”

Mendengar teriakan siswa, Liz Liza-sensei bergegas ke sisi siswa yang terjatuh.

“……<Mabuk Sihir> ya. Dia pasti ingin segera dan membuat kontraknya berhasil, jadi dia gegabah, huh……Sampah lainnya seharusnya juga hati-hati, jangan menggunakan berlebihan Sihirmu!”

Mabuk Sihir. Jika kau dengan paksa menggunakan Sihir saat Sihirmu sangat rendah, rohmu akan ditarik ke Astrum dan tumbang di sana.

Apa yang khususnya perlu untuk diwaspadai adalah diserang saat kau memiliki sangat sedikit Kekuatan Sihir tersisa.

Jika kau secara refleks dan dengan paksa menarik keluar Sihir yang melampaui batasmu dari Astrum untuk melindungi tubuhmu sendiri. Meskipun tubuhmu selamat, kau akan juga jatuh koma yang dalam.

Jelas, situasi dari menarik melebihi batas dan tidak dapat berlindung dari serangan yang kuat juga mungkin. Itu dikenal sebagai overkill. Karena itu, kau harus selalu waspada akan Kekuatan Sihirmu yang tersisa.

Kazuki sekali lagi berpaling ke arah ember. Meskipun itu adalah latihan yang orang lain pandang rendah, tetapi Liz Liza-sensei adalah seorang guru, yang melindunginya saat rapat staf.

Jika guru seperti ini mengatakan bahwa itu tidak akan sia-sia, maka itu tidak boleh menjadi usaha sia-sia.

……Mulai hari ini, tidak hanya tugas-tugas pagi setelah bangun tidur, ia juga harus menambahkan latihan Sihir Normal.

Part 3

“Apa ini karaage? Meskipun aku tahu tentang pengetahuan yang terhubung…Lezat! Ini kegembiraan yang membuat seseorang benar-benar merasa hidup!”

Leme, yang menghilang saat kelas, bermaterialisasidi waktu makan siang untuk memakan makanan.

“Karaage…Aku belum pernah memakan makanan kampungan untuk begitu lama. Di rumah Amasaki, hal semacam ini takkan pernah diletakkan di meja. Itu salah dari budak E-Rank ini, tidak ada yang lebih lusuh daripada ini.”

Di sebelah Leme, Mio menempatkan meja bersama dan memakan bento yang sama.

…Kenapa orang ini secara khusus datang untuk makan bersama?

Di belakan bangkunya, Koyuki memakan bento sendirian. Awalnya, Kazuki mengajak dia untuk makan, tapi dia ditolak dengan dingin. Kalau begitu, lalu kenapa Mio datang?

“Tidak masalah kalu aku harus melakukan semua pekerjaan rumah tangga…Tapi tolong jangan menyebutku budak.”

“…Tapi aku tidak mengakuimu sebagai anggota dari Rumah Penyihir. Lupakan, karena makanan yang dibuat tidak berdosa, kalau begitu aku hanya bisa dengan enggan memakannya.”

Menempatkan sesuap karaage ke mulutnya, Mio berkata dengan nada angkuh.

Mengatakan bahwa dia enggan membuat Kazuki frustasi. Karaage adalah hidangan dari kenangannya dari Institut Nanohana.

“Itu seharusnya tidak buruk…”

“Itu memang buruk. Hal semacam ini sangatlah menjijikkan.”

“Saat dia menempatkan karaage ke mulutnya, yang mana kebalikan dari apa yang dia katakan, pipinya Mio akan melunak.”

“…Itu dibuat dengan sangat baik. Terima kasih.”

“Hiakari-san…Terima kasih. Tapi karena kau sudah mengatakan kata-kata seperti itu, sudah kuduga, kau seharusnya kesini dan makan! Jangan hanya membisikkan terima kasihmu dari belakang!”

Kazuki memutar kepalanya. Dia hanya berkata “Jangan lihat ke sini” dan menoleh ke satu sisi.

Tengkorak hitam melayang ke cincin. Itu bukan dari Koyuki, tapi dari Mio. Setelah memutar kepalanya kembali ke depan, dia tidak tahu kenapa, tapi dia hanya bisa melihat Mio melotot padanya tidak senang.

“Oi, meskipun aku makan denganmu, jangan menengok kebelakang dan meminta untuk wanita lain.”

“Itu benar. Amasaki-san, apa kamu punya waktu sekarang?”

Tiba-tiba diajak bicara oleh seseorang, Mio “Eh?” dan melihat balik.

Saat dia sadari, tatapan semuanya terkonsentrasi di sisi ini.

“Amasaki-san, apa kamu punya hubungan baik dengan E-Rank itu….Hayashizaki-kun?”

“A, Apanya hubungan baik, bagaimana itu mungkin. Orang ini adalah budak! Karena aku adalah trainee Dewan Siswa…Aku mendapatkan budak dari Presiden Dewan Siswa! Jangan salah!”

Kaguya-senpai tidak mengatakan apapun mengenai perdagangan budak.

“Itu benar! Kamu hanya memperlakukan dia sebagai budak yang berguna, baguslah!”

Dengan ini sebagai awalan, siswa lain dari kelas mulai bicara satu demi satu.

“Bagaiman mungkin seorang A-Rank Amasaki-san akan masuk Dewan Siswa dengan siswa laki-laki E-Rank! Kami semua berpikir apa yang terjadi, tapi sekarang kami yakin!”

“Orang itu, yang bahkan tidak bisa menggunakan Sihir Pemanggilan, benar-benar dicampur ke kelas ini, menjijikkan sekali.”

Suhu di sekitar dirinya dengan cepat turun.

Tidak,tidak,tidak. Itu mungkin tidak tiba-tiba, mungkin semuanya bersiap-siap dan menunggu untuk sebuah kesempatan untuk melempar tatapan semacam itu.

Sebagai kandidat Pengguna Sihir Stigma, mereka memiliki harga diri extrim. Mereka ingin mengecualikan si abnormalitas (Kazuki), tapi karena mereka tidak tahu kenapa Mio, yang peringkatnya lebih tinggi dari mereka, bersama dengan dirinya, jadi mereka ragu-ragu.

…Kemungkinan seperti itu.

“Hey, Amasaki-san. Apa kamu juga berpikir demikian?”

Mereka berusaha untuk mengkonfirmasi diam-diam dari Mio <Bahwa tidak apa-apa untuk memperlakukan orang ini sebagai target untuk bullying.> Dan Mio, yang tidak mengerti situasinya, hanya bisa bingung melihat sekeliling.

Apa yang sebenarnya terjadi? Kazuki berpikir sembari tetap tenang.

Dia tahu bahwa dia adalah abnormalitas. Dia sudah bertekad soal situasi ini.

“….Lupakan! Kita, Divisi Sihir, tidak membutuhkan pedang! Kau sudah seorang E-Rank, dan kau mengatakan bahwa keahlianmu adalah pedang…Hayashizaki-Ryuu benar-benar tidak berguna!”

Pada akhirnya, Mio masih mengikuti atmosfir dari ruang kelas ini.

“Dibandingkan Phenex ku, Hayashizaki-Ryuu hanyalah sampah! Apanya yang Teknik Pedang Kuno, tak ada bedanya dengan primitif mengayun-ayunkan tongkat!”

“Hayashizaki-Ryuu?” Orang-orang sekeliling kebingungan mengenai target yang dia tunjuk.

Kazuki juga dibuat marah oleh ucapan ini.

…Sama saat aku pertama memperkenalkan diri. Kenapa orang ini selalu mengincar Hayashizaki-Ryuu? Karena itu ada di berita, jadi mengetahui tentang Hayashizaki-Ryuu bukanlah sesuatu yang aneh…Tapi apa yang kau tahu tentang Hayashizaki-Ryuu? Aku tidak keberatan kalau aku dipandang rendah…Tapi jika itu orang-orang, yang berharga bagiku, yang dipandang rendah, kalau begitu itu tidak tidak apa-apa.

“Karena kau benar-benar mengatakannya seperti ini…Apa kau pikir aku akan tetap diam selamanya?”

Mio menghadap Kazuki dan memperlihatkan ekspresi provokatif.

Amarah di dalam perut Kazuki menekan ke atas.

Akan tetapi, jika dia bergerak menggunakan emosinya ——Dia akan kehilangan tempatnya di ruang kelas.

“Raja kami, dibandingkan Pengguna Sihir Stigma bodoh, engkau jauh lebih kuat.”

Disamping Kazuki yang diam, suara mengejutkan berderang. Itu adalah Leme.

“Apa kalian, yang masih belum mengubah Enigma ke Stigma, atau kau, yang hanya bisa menggunakan Sihir Pemanggilan Level Rendah katakan? Kalau kau memperbolehkan Leme, yang adalah Diva, untuk berbicara, itu benar-benar lucu. Teknik pedang Raja Kami lebih kuat darimu seratus kali. Dan karaage yang Raja Kami buat sangat lezat.”

Karena orang-orang sekeliling semua diam, suara itu benar-benar menyusupi tubuh mereka.

“…A, Apa, kau Diva tidak berguna.”

“Tidak perlu untuk Raja Kami untuk menggunakan kekuatan Leme untuk berurusan dengan orang-orang sepertimu. Jika kau meragukannya, kau bisa mencobanya. Bukankah ada sistem yang disebut <Duel> di akademi ini?”

“Hey, Leme, apa yang kau katakan? Kau kehilangan ingatanmu, kau tidak seharusnya tahu apapun tentang teknik pedangku. Jangan gegabah mengeluarkan kata-kata.”

Kazuki dengan segeraberusaha menghentikannya, tapi Leme hanya menatap langsung pada Kazuki.

“Memang, Leme tidak tahu apa-apa, tapi aku masih bisa mengerti. Walaupun, aku tidak tahu kenapa aku memilihmu, tapi karena engkau adalah seseorang yang Leme ini telah pilih —— Engkau tidak mungkin lemah. Dan meskipun aku hanya bersamamu untuk sehari pendek, aku tetap sepenuhnya mengerti karaktermu. Engkau mengatakan bahwa engkau telah menghabiskan hidupmu sejauh ini menempa teknik pedangmu. Jika begitu ——Engkau tidaklah lemah, aku masih bisa mengerti itu.”

Leme bahkan mendekat dan berbisik ke telinganya.

“…And, gadis itu, Amasaki Mio, sebenarnya, dia ingin kalah padamu.”

“…Apa itu.”

“Lebih akurat dikatakan bahwa…dia berharap bahwa engkau adalah seseorang yang kuat. Jadi itulah kenapa dia berdebat denganmu. Ini juga untuk level positifitas, jadi tunjukkan padanya.”

“…Pada akhirnya, itu tetap untuk itu. Itu tidak baik, bertarung demi mendapatkan nilai positifitas.”

“Paling penting, itu tidak berhubungan dengan nilai positifitas…Bukankah engkau juga berpikir bahwa engkau <Ingin Bertarung>? Leme dan hatimu berhubungan, jadi aku sudah mengetahuinya sejak lama.”

Leme tersenyum dan mengetuk dada Kazuki.

…Dia mengatakan bahwa aku ingin bertarung? Aku sungguh … ?

Menggenggam pedang di tanganku, sebagai seorang ahli pedang, bertarung ——melawan Pengguna Sihir Stigma, yang memprovokasi pihaknya.

Di dalam pikiran tenang Kazuki, panas lembut mulai mengikisnya.

Sebagai anggota dari Divisi Sihir, dia harus meninggalkan kedambaannya untuk teknik pedang. Tapi ——

“…Itu benar. Memang, ini waktunya untuk membuat orang-orang ini mengubah pemikiran mereka tentang teknik pedang.”

Orang-orang yang paling berharga baginya dipandang rendah, tapi dia masih bisa tetap acuh tak acuh. Seperti yang diperkirakan, itu bukan cara hidupnya.

“Oi, kalian berdua, apa yang kalian diam-diam bicarakan?”

Mio berkata pada keduanya. Leme segera menengok ke Mio dan memperlihatkan ekspresi benci.

“Sebenarnya, kau sangatlah lemah! Mati-matian mengatakan Raja Leme adalah budak E-Rank, kau pasti takut pada Raja Kami!?”

“…Bagaimana mungkin aku takut orang itu!?”

Mio tak bisa apapun kecuali berdiri. Merespon, Kazuki juga berdiri.

“Amasaki Mio. Aku meminta duel denganmu.”

Mendengar kata-kata ini, semuanya di ruangan, termasuk Mio, melebarkan mata mereka terkejut.

Ini adalah reaksi natural. Dibandingkan Sihir Pemanggilan, Pedang dipandang rendah.

Formasi Langit dan Bumi. Ahli Pedang adalah hanya untuk mengulur waktu bagi Mantra Pengguna Sihir Stigma. Tameng Daging. Ini adalah pengetahuan umum.

Kazuki dengan dingin melihat sekelilingnya. Pengetahuan umum itu ——membuatnya sangat marah di dalam hatinya.

“Kau berkata duel…Tapi kau tidak bisa menggunakan Sihir Pemanggilan, kan?”

“Aku akan hanya bertarung dengan pedang. Kalau aku menang, aku harap kau bisa menarik kembali hinaan yang kau katakan kepada Keluarga Hayashizaki.” Mendengar ucapan ini, ekspresi Mio berubah.

“Sudah diduga, kau masih punya kedambaan pada Teknik Pedang Hayashizaki! Padahal kau sudah seseorang seperti di Divisi Sihir…Oke, aku akan menemanimu! Aku akan membuatmu dengan penuh mengalaminya!”

Ruang kelas yang aslinya membeku mulai gaduh lagi.

“…Meskipun aku tidak mengerti, orang itu mengatakan bahwa dia akan <Menggunakan Teknik Pedang untuk melawan seorang A-Rank>?”

“Amasaki-san sudah bisa menggunakan Sihir Level 2, kan!? Kalau begitu itu tidak mungkin.”

“Kamu… masih sama dengan sebelumnya….”

Saat hal itu sudah tidak mungkin untuk terhenti, Mio menggumam dalam suara rendah.

“Kau bilang apa?”

Seperti inilah ——Sebuah hati merah muncul dari dada Mio dan terserap ke cincin Kazuki.

“Bukan apa-apa, kau E-Rank! Idiot Bodoh! Aku tak sabar menunggu waktu setelah sekolah berakhir!” Dia buru-buru kembali ke bangkunya sendiri. Apanya Idiot Bodoh? Oi, kau melupakan bento yang setengah-habis. Habiskan! Karaage yang kubuat!

“Kau mengatakannya dengan baik…Hayashizaki Kazuki.”

Saat Kazuki duduk, suara Koyuki datang dari belakang.”

Sepertinya dia tidak sepenuhnya sendirian.

Setelah aplikasi yang diserahkan ke Dewan Siswa di Akademi Kesatria disetujui, maka kau bisa memulai duel.

Itu adalah kempetisi kekuatan antara siswa yang dibawah aturan keamanan dari menghentikan serangan sebelum Sihir Pertahanan sepenuhnya berkurang ke nol, dimana Dewan Siswa hadir.

“Permintaan duel? Otouto-kun dan Mio-chan?”

Setelah Kaguya-senpai, yang saat ini mengorganisir informasi di kantor Dewan Siswa, mendengar kata-kata kouhai nya, matanya melebar.

“Sungguh, bahkan Otouto-kun gegabah. Duel yang memiliki aturan ketat berbeda dari perkelahian gegabah yang Kanae-chan ikuti. Kalau itu dalam format duel, Pengguna Sihir Stigma akan hanya keluar karena mereka terus-terusan menggunakan Sihir Level 1 dan itu akan benar-benar mengeliminasi Sihir Defensif mu. Ini bukan lelucon.”

“Pernahkah Kanae, hingga sekarang, bertarung melawan siswa Divisi Sihir?”

“…Secara formal tidak. Meskipun Kanae-chan ingin melakukannya, tapi meskipun siswa Divisi Sihir menang melawan siswa Divisi Pedang, evaluasi peringkat mereka tidak akan meningkat. Jadi, semua orang menghindarinya.”

“Kalau seperti itu, maka senpai seharusnya tidak tahu akan menjadi pertarungan macam apa antara Hayashizaki-Ryuu dan Sihir Pemanggilan.”

“Tidak perlu untuk berduel dan kau akan tetap mengetahuinya, bodoh.”

Mio memasukkan kata-kata penuh benci. Di saat yang sama, senpai akhirnya menyadari bahwa mereka berdua sama-sama serius.

“K, Kenapa itu menjadi hubungan yang begitu tegang? Bertengkar itu tidak baik!”

“Tidak, aku tak boleh menyerah. Selama pedang ayah angkatku dipandang rendah, aku tidak bisa mentolerirnya.”

“Kenapa…kau begitu serius soal Hayashizaki-Ryuu. Padahal kau seseorang dari Divisi Sihir…Seperti orang bodoh saja!”

Saat ini, seseorang mendobrak pintu Dewan Siswa dan masuk.

“Waktunya untuk sepenuhnya mengalahkan seseorang, Nii-sama! Aku sudah dengar masalahnya, seperti yang diharapkan dari Nii-sama!?”

“Ah Kanae-chan? Kenapa kamu datang ke Divisi Sihir?”

Kanae benar-benar mengabaikan Kaguya-senpai dan buru-buru langsung ke hadapan Kazuki.

“…Jadi seperti ini. Nii-sama ingin mengamuk di dalam Divisi Sihir demi membuktikan kekuatan dari Hayashizaki-Ryuu…Dengan kata lain, seorang mata-mata di Divisi Sihir! Pandangan kedepan seperti itu, bahkan Kanae tidak memikirkannya. Karena duel Kanae selalu ditolak! Akan tetapi, setelah kamu memberi semua orang sebuah pelajaran di Divisi Sihir, tolong pindah kembali ke Divisi Pedang.”

“Bagaimana mungkin, bodoh.”

Kazuki menggunakan kedua tangannya dan dengan kuat menarik pipi Kanae yang seempuk mochi.

Kanae mengeluarkan teriakan “Funyaaaaaaaaa!”.

“Presiden! Sudah kuduga, kau disini. Tolong jangan tiba-tiba lari keluar saat kita sedang rapat.”

Orang yang muncul setelah Kanae adalah Torazou-senpai dari Divisi Pedang.

“Oi, Kanae, jangan lewatkan pekerjaan dan datang kesini untuk melakukan tindakan bro-con mu.”

“Tidak seperti itu! Memang, Kanae ingin bertemu Nii-sama hingga dia gemetaran…Tapi tidak karena tujuan ini aku datang. Nii-sama, ini untukmu.”

Kanae menyerahkan sebuah Pedang Jepang bertepi-tunggal kepada Kazuki.

“…Ini!”

Kazuki sudah meninggalkan pedang tercintanya di Keluarga Hayashizaki. Karena itu, untuk masalah berhubungan dengan duel, dia ingin meminta Kanae atau Divisi Pedang untuk meminjam pedang…

“Ya, ini <Doufuu> milik Nii-sama. Karena dia merasa bahwa itu akan dibutuhkan, jadi Kanae diam-diam membawanya. Ini adalah pandangan kedepan yang luar biasa. Tolong puji aku. Kemudian, tolong jatuh cinta padaku.”

Pedang tercinta Kazuki, Doufuu. Itu adalah pedang pemotng-besi yang dibuat lewat tangan alkemis.

Diantara sejarah pedang-pedang Jepang, pedang kuno selama era Kamakura ——Pedang kuno Kamakura adalah yang terkuat. Akan tetapi, teknik semacam ini telah hilang dan sudah menjadi seni yang hilang.

Melalui alkimia, hal itu telah membuat Pedang Kuno Kamakura ini, Doufuu, muncul sekali lagi.

Pedang Jepang dahulu adalah dibuat menggunakan inti baja lunak, dengan baja keras di luarnya, <Jantung dari Struktur Baja>, demi memperoleh keseimbangan dari ketangguhan dan kekerasan. Inti lunaknya menyerap dampak untuk mencegahnya dari pematahan, sementara permukaan kerasnya mencegahnya menjadi bengkok.

Dengan struktur semacam ini, pedang mudah patah karena perbedaan kekerasan di lokasi dimana dua baja dilekatkan bersama-sama.

Dibandingan ini, Doufuu dibuat dengan material baja tunggal.

Kekerasan baja diputuskan oleh kandungan karbon. Doufuu, melalui Sihir Kendali Cairan untuk mengendalikan jumlah kandungan karbon dileburkan ke baja, jadi inti dalamnya lunak, kemudian semakin keluar, menjadi keras…Karena itu dibuat dengan material tunggal untuk strukturnya, itu adalah hal yang sangatlah ideal karena itu mempertahankan keseimbangan keras dan lunak. Ini adalah Alkimia Level-Mikro.

Karena tidak ada perbedaan ekstrim dari kekerasan dalam strukturnya, itu melekat bersama dengan sangat kokoh. Setelah diayunkan, itu seperti cambuk yang melengkung.

Ketangguhan dan ketajamannya bahkan dapat memotong besi.

Sebagai bukti dari kemandirian Kazuki, ayah angkatnya menganugerahkan pedang itu pada dirinya.

Di saat dia menggenggam pedang itu di tangannya, perasaan dari pedang berat seperti telah menjadi familiar dengannya seperti sebuah bagian dari tubuhnya.

Meskipun dia telah membuat tekad setelah menjadi Pengguna Sihir Stigma, seperti yang diduga, dia tetaplah seorang ahli pedang.

Tidak, demi berubah menjadi diri yang baru, tidak perlu untuk mendinggalkan masa lalunya.

“Nii-sama, Nii-sama, tolong puji aku. Kemudian sebagai hadiahnya, tolong cium aku.”

“Jangan terhanyut di depan semua orang di Dewan Siswa, bodoh.”

Melihat interaksi Kazuki dan Kanae, Hoshikaze-senpai dan Koyuki memperlihatkan tatapan terkejut.

“…Presiden Divisi Pedang lebih tua dari Hayashizaki-kun, dia seharusnya seorang kakak, kan? Apa yang terjadi?”

“Itu tidak mungkin semacam tipe permainan cabul, kan…?

Meskipun fakta bahwa Kazuki adalah seorang laki-laki, tapi dia memperoleh sebuah Enigma tersebar oleh berita, tapi masalah mengenai umur sebenarnya mereka, yang telah menyebabkan hubungan mengenai umur bersaudara menjadi terbalik, masihlah belum diketahui.

“Hmph, entah kau memakai sebuah pedang untuk bertarung ataupun sebuah Kiritanpo[4] untuk bertarung, itu tetaplah sama! Ayo kita mulai…Bring it on!

Bring it on adalah sebuah cara berkata yang cukup tua. Tapi…Baiklah.”

“T, Tunggu sebentar, aku belum menyetujui permintaannya!”

Duelnya harus memiliki ijin dari pihak salah satu Dewan Siswa. Tapi ——

“Kalau kau tidak menerimanya, kalau begitu aku akan menerimanya! Nii-sama, Nii-sama, semoga berhasil!!”

——Dengan Dewan Siswa Divisi Pedang menerimanya, sebuah duel khusus dimulai.

Di lapangan olahraga, Kazuki dan Mio menghadapi satu sama lain.

Sudah ada keramaian siswa datang untuk mengamati setelah mendengar beritanya.

Sebuah Pertarungan Pedang dan Sihir dilakukan antar anak baru, hal itu telah mengumpulkan banyak perhatian tak memperdulikan batasan Divisi.

“Meskipun mereka tidak perlu untuk secara khusus berkumpul disini, duel ini akan berakhir dalam periode waktu pendek!”

Dia melantunkan mantra dan memungkinkan rohnya untuk terhubung dengan Diva di Astrum.

“Aku tahu nama-mu…Nama-mu adalah <Phenex>…Seorang Pujangga dan seorang Penyihir! Sang burung puitis yang menggunakan kata-kata manis untuk bermain dengan kebenaran, patuhi perintahku dan tunjukkan kekuatan-mu!”

Stigma miliknya bersinar warna jingga seperti bayangan lidah api. Di saat yang sama itu bersinar, seragamnya berdisintergrasi dan berekontruksi menjadi Gaun Magis. Pakaian yang bersinar samar-samar dan twintail nya bergoyang karena angin.

…Melihat lagi, orang ini adalah seorang gadis yang sangatlah cantik.

Gaun Magis Kazuki adalah hanyalah sebuah cincin kecil. Akan tetapi, di pinggangnya, pedang tercintanya Doufuu melepaskan sebuah rasa eksplisit dari presensi. Kombinasi dari seragam Divisi Sihir dengan Pedang, tampak memberikan kontras yang kuat.

Pengguna Sihir Stigma cantik dan Pemain Pedang yang berpenampilan secara unik menghadapi satu sama lain disini.

Dia tidak tahu kenapa…tapi rasanya seperti dia tak sabar menunggu duel ini sejak memasuki sekolah ini.

“Kalau begitu, dibawah pengawasan dari Hiakari Koyuki, duel antara Amasaki Mio dan Hayashizaki Kazuki akan dimulai.”

Wasitnya adalah Koyuki. Yang disebut wasit adalah peran yang menghentikan pertarungan saat duel berbahaya. Dia, yang telah berada di Dewan Siswa sejak SMP, telah mengumpulkan pengalaman yang cukup.

Duel dilakukan di situasi dimana mereka dipisahkan oleh jarak 50 meter. Meskipun Kazuki bisa selesai berlari di jarak ini dalam 5 detik melalui Penguatan Sihir, tapi Mio akan juga bisa menghindar sementara dia melantunkan mantra.

Jarak ini adalah aturan yang memberi Pengguna Sihir Stigma keunggulan. Karena bahkan dalam sebuah pertarungan, tidaklah mudah untuk seorang pemain pedang untuk mendekati Pengguna Sihir Stigma, karenanya itu telah menjadi aturan yang diterima.

Jika keduanya dipeisahkan oleh jarak 50 meter, sosok Mio akan menjadi sekecil sebuah kacang.

Kegelisahan membuat waktu menjadi menjengkelkan. Kazuki menunjukkan postur Iai dan membayangkan pandangan dari panas datang naik dari dalam perutnya

——Ini adalah apa yang dikenal di jaman kuno sebagai Kikou atau energi kehidupan dari abdomennya.

Selain dari teknik beladiri kuno, kesan jelas dapat memungkinkan Sihir Penguatan Fisik menjadi sesuatu yang sangatlah efisien.

“Kalau begitu…Mulai!”

Melihat bahwa persiapan untuk pertarungan selesai ——Koyuki mengumumkan bahwa duel dimulai.

Kazuki melepaskan panas di dalam perutnya dan menendang dengan sengit dari permukaan tanah.

“Cepat!?” Siswa sekeliling berteriak.

Dalam perbandingan, Mio mundur sementara dia mulai melantunkan mantra.

Tak peduli betapa cepat Kazuki, jaraknya cukup untuk dia menyelesaikan lantunannya.

Mio membuat Gaun Magis nya menyala dan berkomunikasi dengan Diva nya, dan merapal seakan dia menyanyi ——

“…Percikan tersebar dari sayap-sayap menari. Luncurkan spiral dari angin, peluru menembus kehidupan! Berkepaklah sekarang, biarkan menembus! ——Barrett!!”

Dibelakang Mio, sayap Phenex terbuka.

Sihir Level 1 Phenex, Barrett ——Phenex mengepakkan sayapnya dan menembakkan bulu. Bulu itu membawa dual atribut dari angin dan api, dan melayang seperti spiral.

Dengan kecepatan peluru dan menembus targetnya, hal itu menyebabkan bagian dalam musuh terbakar. Normalnya, kemampuan fisik seorang manusia tidak seharusnya bisa menghindari peluru api ini —— Tapi Kazuki menghindarinya dengan melompat ke samping.

“!?” Mio, yang percaya diri bahwa itu akan kena, mengungkapkan ekspresi terkejut.

Seakan tubuhnya tidak mendengarkan, Mio terus merapal sementara dia menghindar. Dia kemudian merapalkan mantranya lagi dan melepaskan tembakan kedua dari Barrett.

Akan tetapi, Kazuki sudah memahami aliran dari Tenaga Sihir ——Seperti seorang Master Pedang membaca nafas lawannya.

Seketika Tenaga Sihir mengembang, gangguan di udara melukiskan garis luar seakan hal itu mengumumkan di muka fenomena yang akan terjadi. Seperti apa yang kubayangkan…Jika Sihir Pemanggilan semacam ini, aku bisa menghindarinya!

Barrett kedua juga dihindari. Seperti angin menari, Kazuki terjunke lengan Mio.

Tangannya sudah menggenggam gagang dari pedangnya.

Wajah Mio berubah ——Seakan itu adalah ekspresi ketakutan seorang Pengguna Sihir Stigma saat mereka diserbu oleh seorang pemain pedang.

Membelahlah, Doufuu ——Dengan kilas putih, sayatan Iai horizontal dilepaskan.

Bagi Kazuki, pedang tercintanya adalah sama sebagai <Sebuah bagian dari tubuhnya>. Kekuatan seluruh tubuhnya diperpanjang ke badan dari pedangnya yang dia pegang, memberikannya daya destruktif yang bisa menghancurkan Sihir ——Ini adalah metode menyerang dari pemain pedang, Pedang Sihir.

Sayatannya dengan keras berbenturan dengan Sihir defensif Mio. Sinar biru tersebar ke permukaaan tanah, Sihirnya terpotong-potong.

Karena Sihirnya terpotong dan dampak yang disebabkan, Mio terhuyung beberapa langkah kebelakang.

Kazuki menggunakan kedua tangannya untuk memegang pedang tercintanya, yang dia pegang dengan tangan kanannya sebelumnya, dan langsung mengarahkan bilahnya.

Sebuah sayatan Iai bukanlah teknik one hit one kill.

Sayatan pertama hanyalah untuk penahanan. Yang benar-benar menentukan kemenangan adalah sayatan kedua yang diayunkan kebawah setelah menggenggamnya dengan kedua tangan.

“OHHHHHHHHHHHHHH!”

Bersama dengan teriakannya, dia menyayat kebawah dan menghancurkan Sihir Defens Mio lagi.

Mio terpukul jauh dengan parah.

“Dia menghindari Sihir Pemanggilan?”

Dihadapan sesuatu yang tidak mungkin, Kaguya bersuara…Pemain pedang semacam ini tak pernah terlihat sebelumnya.

Kecepatan dari Barrett ekuivalen dengan kecepatan peluru rifle. Hanya dengan sistem syaraf manusia, hal itu tidak mungkin untuk dihindari.

“<Iblis Mata-Sihir>…Ini adlah julukan dari Nii-sama, yang dulunya seorang pemain pedang. Seorang pemain pedang Iai dapat dengan penuh membaca nafas dan tensi otot lawannya, kemudian menyerang dahulu sementara memulai nanti. Di Hayashizaki-Ryuu, dia telah sepenuhnya menyempurnakan <Penglihatan>nya.”

Di sebelah Kaguya, Kanae tersenyum seakan dia bangga pada kakak favoritnya.

“<Penglihatan> ——Bagaimana hal itu… Tidak mungkin. Apa kamu mengatakan bahwa kalian menggunakan Sihir Penguatan Perseptibilitas!?”

“Kalau itu seorang pemain pedang Iai normal, paling baik, dia hanya bisa membaca nafas dan pergerakan otot. Tapi Hayashizaki-Ryuu lebih maju, itu akan bahkan membaca aliran dari Tenaga Sihir secara komplit. Jika kau bisa membaca aliran dari Tenaga Sihir, memprediksi perubahan dari diam dan pergerakan, kecepatan serangan bukanlah masalah. Seketika seorang master Iai menempatkan pedang menghadapnya, dia akan dengan penuh menghindarinya. Iai Hayashizaki telah melampaui Unyou[5].”

“…Seorang pemain pedang dilampiri dengan Sihir Penguatan Perseptibilitas yang memungkinkannya untuk membaca aliran Tenaga Sihir, ini tidak mungkin.”

Kaguya tidak memandang rendah pada pemain pedang. Tapi secara obyektif mempertimbangkannya, hal itu seharusnya tidak mungkin.

Lewat melatih tubuh fisik, hal itu memungkinkan Sihir Penguatan Fisik untuk dilampirkan pada tubuhnya, dalam teory, itu ada.

Sihir dikembangkan berdasarkan pada imajinasi. Menginginkan tubuh yang lebih kuat…Pikiran semacam ini akan memungkinkan Sihir Penguatan Fisik untuk diaktifkan.

Akan tetapi, tak peduli betapa kau kau berlatih Iai, Sihir Penguatan Perseptibilitas yang mana bahkan memungkinkan Tenaga Sihir untuk dirasakan adalah tak bisa dipercaya, tidak ada alasan untuk mendapat pencapaian level-tinggi semacam ini.

“Apapun itu, seorang pemain pedang tidak bisa mengalahkan Sihir Pemanggilan…Orang-orang yang memiliki pikiran semacam ini sambil berlatih akan pasti tidak bisa melakukannya. Karena mereka sudah menyerah dari sangat awal. Akan tetapi, kami telah memperlakukan Sihir Pemanggilan sebagai musuh imajiner sejak sangat awal dan melakukan latihan. Kami percaya bahwa kemungkinan adalah tanpa akhir. Kau berkata bahwa itu tidak mungkin? Tapi Tenaga Sihir merespon pada harapan kami.”

Di dunia sekarang dimana Sihir, yang menghiraukan hukum fisika, mendikte, tidak ada hal yang tidak mungkin.

——Kalau itu aku, bagaimana aku akan berurusan dengan teknik pedang semacam ini, bagaimana aku akan memperoleh kemenangan.

“…Kalau itu aku, aku akan merapal Sihir skala-besar yang tidak mungkin untuk dihindari bahkan setelah membacanya.”

“Apa kau percaya bahwa Nii-sama dan aku akan memberimu sebanyak itu waktu merapal?”

Kalau mereka dengan sukses mampu mendekatkan jarak, serangan jarak dekat pemain pedang akan terus-terusan menyerang.

Setiap kali, Sihir akan dipotong, tubuh akan terekspos pada dampak dari pecahnya Sihir.

Didalam badai dari sayatan, tidak ada tugas lebih sulit daripada menjaga konsentrasi dan menyelesaikan rapalan.

Walaupun, di Akademi, Divisi Pedang dan Divisi Sihir menghadapi satu sama lain, tapi metode bertarung dari Pengguna Sihir adalah merapal sementara dijaga oleh pemain pedang.

“Akan tetapi, kalau itu pedangnya Kanae-chan, itu tidak bisa menghentikan rapalanku.”

Mendengar bisikan Kaguya, Kanae melempar padanya tatapan bahwa dia tidak percaya bahwa dia akan kalah.

Bahkan setelah dipukul oleh sayatan, A-Rank Amasaki Mio tetap dengan tenang merapal mantra.

Aku tidak mau kalah…! Aku tidak boleh kalah pada Teknik Pedang semacam ini!!

Meskipun dia merasa bahwa itu tidak mungkin…Tapi tidak diragukan lagi bahwa orang ini menggunakan matanya untuk menghindari kecepatan Barrett. Mio telah membuat penilaian semacam ini. Karenanya, dia mulai merapal sesuatu yang berbeda dari Barrett, Sihir Level 2 Phenex.

Orang itu mengejar lebih jauh lagi. Dia sudah menyusul.

“Panggilan dari Penguasa Api, bebaskan kemarahan dibawah bumi! Buka dinding bentengku…Menjulang diantara langit dan bumi, isolasi semua ketidakmurnian! Penciptaan Kaisar Api!!”

Yang disebut mantra adalah perintah pada Diva di Astrum untuk permintaan bagi Fenomena Sihir.

Sang Diva merespon pada panggilan ini dan membawa Fenomena Sihir ke dunia ini ——Menyebabkan Dunia menjadi terdistorsi.

Lingkaran Sihir memanjang dari kaki Mio dan memancar ke segala arah.

Hal itu mengeluarkan kilas dan menjadi retakan besar. Lidah api menjulur keluar dari sana.

Dinding api yang tiba-tiba muncul dari kakinya —— Hal itu tidak mungkin untuk dihindari dengan matanya.

Orang itu, yang mengejar lebih jauh lagi, telah menjadi serangga yang melompat ke api.

Atau begitulah seharusnya ——Tapi, Hayashizaki Kazuki tampaknya telah memprediksi masa depan. Di hadapan dari lidah api itu, dia menginjak remnya.

Ekspresi Mio berubah lagi. Hal itu benar-benar mengherankan.

“Cara apa yang dia gunakan untuk menghindarinya!?”

Setelah retakan dan lidah apinya menghilang, Kazuki terjun ke lengannya dengan tenang.

Mio tak dapat melakukan apa-apa kecuali dibuat melayang oleh kilat perak…Itu hanya terlalu cepat.

magika_no_kenshi_to_shoukan_maou_vol-01_127

“K, Kenapa!?” Kemudian Mio tenggelang dalam badai sayatan ——

“Berhenti disini!”

Melihat pada Mio, yang Sihir Defensif nya akan kehabisan, sang wasit, Koyuki, mengumumkan bahwa itu selesai.

Mio duduk tak berdaya di tanah, Gaun Magis nya berdisintegrasi dan berubah kembali ke seragam sekolah.

“Ini kemenanganku…Tolong tarik kembali hinaan yang kau katakan pada ayah angkatku.”

Siswa Divisi Pedang yang menonton di pinggir mengeluarkan tepuk tangan keras.

“…Aku mengerti, jadi ini Teknik Pedang Gaya Kuno sejati.”

Kaguya berbisik kagum, tapi itu disangkal oleh Kanae.

“Itu bukan masalah Gaya. Pemain pedang Divisi Pedang tidak berlatih dengan tujuan bida mengalahkan Sihir Pemanggilan. Meskipun Tenaga Sihir akan merespon pada pikiranmu. Jadi, Divisi Pedang harus berubah! Orang ini atau orang itu, semuanya terperdaya oleh Diva dan lupa kekuatan original dari manusia!”

Tepuk tangan siswa Divisi Pedang mendidih. Kedua Presiden Dewan Siswa mensurvey pemandangan itu.

“Hebat..Bisa melakukan tindakan berlebih semacam inin, benar-benar ada seseorang lain disamping Presiden.”

Seakan dia telah kehilangan jiwanya, yang menggumam adalah ke-3 dari siswa in Dewan Siswa, Torazou Yamada, yang memiliki inferiority complex pada Divisi Sihir. Melihat ekspresinya, Kanae diam-diam tersenyum tipis.

…Tak peduli seberapa kuat dirinya, orang-orang sekeliling hanya memperlakukan dia sebagai eksistensi dikenal sebagai <Kucing Badai> yang diluar Wilayah Sihir. Pada dasarnya tidak ada pengikut yang benar-benar berpikir bahwa <Aku juga bisa menjadi kuat>.

Kanae selalu sendirian. Kaguya akhirnya menyadari fakta ini.

“…Fufufu, aku tak sabar menunggu <Kompetisi Divisi>! Lain kali, adalah aku dan kau yang berada di panggung!”

Mendengar deklarasi Kanae, Kaguya juga tersenyum…Memang, itu adalah sesuatu untuk ditunggu.

Entah itu bertarung melawan Kanae-chan…atau perkembangan masa depan dari Otouto-kun…

Itu adalah rasa antisipasi yang telah hilang untuk waktu lama sejak dia mengalahkan mantan rivalnya, Hoshikaze Hikaru, dan telah menjadi tak terkalahkan didalam Divisi Sihir. Setelah dia menemukan musuh yang kuat, Kaguya tergetar.

Pada Kazuki, yang ingin dia untuk menarik kembali kata-kata yang dia ucapkan——Mio dengan canggung menggumam.

“Tidak…Aku tidak kalah.”

“Kau hanya tidak mau menyerah! Hayashizaki-Ryuu tidak lemah, akui ini padaku!”

“Tidak, tidak, tidak! Pedang Hayashizaki atau apapun jauh lebih lemah daripada Shir Pemanggilan! Itu sampah!”

“Meskipun kita sudah berduel, kenapa kau tetap menganggapnya sampah hingga titik ini!?”

Orang ini, <Prasangka pada Hayashizaki-Ryuu> macam apa yang dia miliki?

Di mata Mio, sedikit demi sedikit, air mata mulai menetes, menyebabkan Kazuki ketakutan. Menangis itu terlalu hina…!

“Bicara soal itu…Kenapa kau tidak ingat siapa aku! Ingat itu untukku! Aku…Aku Mio!? Mio yang dulu tinggal denganmu di <Nanohana>!? Nanohana!? ——Jangan-jangan, Kazuki tiba-tiba tak dapat berkata-kata.

Seketika matanya bertemu dengan mata menagis Mio, sosok seorang gadis kecil muncul di dalam pikiran Kazuki. Bayangan dari wajahnya konsisten seperti Sihir. Itu adalah gadis seperti-adik, yang selalu mengikuti dibelakangnya.

Nama orang itu adalah… Mio[6]. Tunggu sebentar, mungkinkah Mio adalah Mio?

“Amasaki, kau…apa mungkin kau Mio!?

“Bukankah aku barusan mengatakannya! Kenapa kau tidak menyadarinya, dasar bodoh!”

Audiens sekeliling merasa kebingungan “Ada apa, ada apa” tentang pembicaraan keduanya.

“Tapi Mio…seharusnya seorang anak yang lebih jujur dan lebih kecil. Ngomong-ngomong, dia seharusnya lebih kecil dua tahun dariku!?”

“Aku tidak kecil! Aku tumbuh sejak saat itu!!”

Disini, Kazuki tiba-tiba teringat. Anak-anak di tempat itu adalah utamanya anak yatim-piatu yang kelahirannya tidak diketahui. Selain dari yang jelas, anak baru lahir, mereka pada dasarnya menggunakan fisk tubuh untuk memprediksi umur mereka.

Jika Kazuki turun setingkat dan dia naik setingkat…Karena Enigma, hal itu tidaklah tidak mungkin baginya, yang aslinya lebih kecil darinya dua tahun, tiba-tiba menjadi teman sekelasnya.

“Meskipun kamu meninggalkan kami dan menghilang dengan sendirinya, kenapa kamu melupakanku…Tak bisa dipercaya, meskipun aku mengingat dengan jelas tentang Keluarga Hayashizaki yang membawamu pergi…Uuuuuu…”

Mio akhirnya menangis. Pikiran Kazuki dipenuhi dengan rasa bersalah.

“Bagaimana bisa aku lupa! Bahkan sekarang, pengalaman di Nanohana tetaplah bagian dari kenangan berhargaku!! Tapi aku tidak tahu nama belakang Amasaki, dan Mio bukanlah tidak biasa dari sebuah nama…”

Kazuki berbicara gugup mencoba mencari alasan. Ngomong-ngomong, Mio adalah anak yang terus terang. Sekarang, dia seperti orang lain. And dia tidak mengira bahwa dia telah menjadi secantik ini…!

“…Apa yang mereka berdua bicarakan?”

“Pada akhirnya, hubungan mereka sangatlah baik?”

“Ngomong-ngomong Hayashizaki Kazuki luar biasa kuat…Apa ini…”

Dengan mata bingung, teman sekelas mereka membandingkan pembicaraan pribadi antara mereka berdua, yang mana tidak berhubungan dengan pedang dan Sihir. Duel ini sudah benar-benar berarti berbeda.

“Seperti bakatmu dalam pedang dilihat, dan kau meninggalkan kami, bakatku dalam Sihir juga terlihat dan aku diadopsi oleh Keluarga Amasaki! Meskipun aku sudah naik setingkat, tapi itu juga karena usahaku aku masih bisa menjadi A-Rank! Sihir Pemanggilanku lebih kuat daripada Hayashizaki-Ryuu!!”

Jadi itu alasan kenapa orang itu dengan kuatnya memprovokasi Hayashizaki-Ryuu!

Tapi, takdir macam apa ini. Bakat mereka dalam pedang dan Sihir sama-sama dilihat dan mereka akhirnya bertemu lagi in sekolah Pedang dan Sihir ini!

“Aku… pokoknya tidak akan mengakui pedang Hayashizaki yang mengambil Kazu-nii ku!!”

Mio menggunakan lengan bajunya untuk mengelap air matanya, berdiri dan lari pergi.

Saat dia berencana untuk mengejar, BIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIII!

Koyuki meniup peluit final.

“Pemenangnya adalah Hayashizaki Kazuki.” Koyuki berkata dengan suara lirih.

Part 4

Mio lari kembali ke kamarnya sendiri. Setelah hampir merobek seragamnya, dia melempar dan hanya memakai pakaian dalamnya sembari dia melompat ke tempat tidurnya. Dia mengubur wajahnya ke bantal dan secara impulsif meneteskan air mata.

——Setelah beberapa saat, suara dari anggota Dewan Siswa lain kembali terdengar.

Tapi itu terlalu tak tahu malu, dia terlalu tidak berguna. Sekarang, dia tidak ingin bertemu dengan mereka.

Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah, Kalah! Aku Kalah!!

… 5 tahun lalu, karena Kazu-nii kuat, dia menghilang dari Nanohana.

Sangat kesepian. Tapi setelah itu, bakat sihirnya sendiri ditemukan dan dia menemukan dirinya sendiri keluarga angkat.

Saat dia berpikir bahwa dia juga seseorang yang kuat, dia merasa bahwa dia bisa menaklukkan rasa kesepiannya.

Jadi, dia berpikir, Sihirnya sendiri…jauh lebih kuat daripada pedang Hayashizaki.

Akan tetapi, dia masih kalah…Terlalu kuat. And orang itu tetap tidak berubah dibandingkan dulu…

…Orang itu memang seperti itu sejak awal. Tidak peduli betapa seseorang memandang rendah pada dirinya sendiri, dia akan acuh tak acuh. Akan tetapi, jika teman-teman dari Nanohana dipandang rendah, itu akan tampak seakan dia benar-benar berubah menjadi orang lain dan marah. Dia akan sering kali berkelahi dengan orang-orang jahat.

Meskipun para orang dewasa berpikir bahwa sisi Kazuki yang dengan mudah terlibat perkelahian adalah buruk…Tapi, bagi kami, yang masih anak-anak, Kazu-nii adalah seorang kakak yang bisa diandalkan.

Kazu-nii tidak berubah. Sepertinya dia, dirinya sendiri, yang berdebat, yang bodoh.

Tapi orang itu, saat aku melakukan perkenalan-diri yang mencolok, dan bahkan melambai padanya, dia tidak mengenaliku.

Meskipun, adalah langka bagi mereka untuk masuk Divisi Sihir, dia masih memikirkan teknik pedang Hayashizaki.

magika_no_kenshi_to_shoukan_maou_vol-01_133

Dapat bertemu dia sekali lagi, sebenarnya dia sangat bahagia ——tapi dia begitu marah hingga dia tak dapat memaafkannya.

Dia sebenarnya ingin lebih dekat dengannya dan ingin berbicara tentang kisah dari masa lalu…

——Berapa lama sudah sejak dia berbaring di tempat tidur depresi.

“Hey, Amasaki…Makan malam siap.”

Sebuah suara melewati pintu kamar. Itu adalah suara yang sangat canggung. Akan tetapi, dari suaranya, kau bisa merasakan persaan berbeda dari amarah.

Itu adalah suara halus Kazu-nii. Tapi karena itu…dia ingin bertingkah lebih keras kepala.

“…Makanan yang kau buat, aku tidak mau!”

——Tapi orang itu, yang suka berisik, akan pasti tidak membiarkan tingkah laku tidak sehat dari tidak makan malam seperti ini.

Seperti masa lalu, jika dia memang peduli padanya, maka mungkin dia takkan menghiraukannya apapun juga.

Meskipun dia tahu bahwa ini tidak diperbolehkan, tapi dia tetap merangkul ekspetasi semacam ini.

Aku tak bisa biarkan dia seperti ini. Kalau orang itu adalah Mio, terlebih lagi.

Mendengar responnya, Kazuki berpikir. Menjadi impulsif dan melewatkan makan, bagaimana bisa aku, yang adalah pembantu disini, mengijinkannya. Karenanya, setelah mengambil nafas dalam, dia tiba-tiba mendobrak masuk kamar.

“Tidak makan malam jelas tidak diijinkan! Cepat makan!”

Membuka pintu dengan momentum keras ——Apa yang muncul di depan matanya adalah Mio, yang hanya mengenakan pakaian dalamnya.

“Eh, kau benar-benar datang!? Tungu sebentar…aku tidak bilang bahwa aku masih memakai ini…!!”

Seketika dia panik dan bangun dari tempat tidur, dua lembah di depan dadanya memantul.

“…UWAHH!? Sorry!”

Walaupun dia mengatakan ini, tapi tatapannya masih tertarik padanya dan dia berpikir bahwa dia akan dibentak. Akan tetapi, Mio segera membungkus handuk disekitar tubuhnya dan menggunakan handuk itu untuk menutupi mulutnya. Aku tidak tahu apa yang dia gumamkan.

“…Sekarang, apa kamu masih peduli padaku…”

“…Apa yang kau katakan? Siapa yang bisa mendengar apa yang kau gumamkan dibalik handuk.”

Saat Kazuki berencana untuk meninggalkan kamar, tapi karena sebuah hati merah muncul dari tubuh Mio dan melayang, dia tetap disana. Mio seperti seorang anak yang merengek, dan dia mengeluarkan suara lemah.

“B, Bukan apa-apa! Aku tidak mau memakan makanan yang kau buat.”

“Aku tidak bisa biarkan begitu saja, senpai semua mengkhawatirkanmu…Apa karena kau membenciku dan kau tidak ingin melihatku, jadi kau tidak mau turun?”

“Uuuuu. Itu benar…Aku…masih marah padamu….”

Mio menggunakan suara seperti-nyamuk dan bicara pada Kazuki dibalik handuk.

…Setelah bertemu kembali, Aku telah secara konstan menyakitinya dan bahkan berduel dengannya.

“Aku minta maaf…tapi tolong makanlah, aku mohon. Kalau kau masih merasa bahwa aku menyebalkan dan akan merepotkanmu, maka aku akan pergi keluar hari ini.”

“Eh!? A, Aku tidak mau itu!!”

Mata Kazuki melebar. Mio mengungkapkan ekspresi “Shoot” dan segera mengkoreksinya.

“…I tidak benci itu! Bahwa <Kalau begitu, Aku tidak benar-benar benci itu> berarti bahwa aku tidak benar-benar benci itu!” [7]

“A, Ahhh… Apa, jadi ini artinya, itu benar-benar mudah untuk disalahpahamkan.”

Apa, pemisahan tidak natural antara <benci> dan <tidak benci>.

“Tapi tolong jangan salah. Aku tidak…berencana memperlakukanmu seperti dulu! Jangan terus memperlakukanmu sebagai adikmu!!”

“Dulu adalah dulu, sekarang adalah sekarang, ya. Rasanya agak sedikit kesepian seperti ini.”

“…Kamu, meskipun ini aku yang sekarang, apa kamu masih peduli dan khawatir padaku?”

“Tentu saja. I akan pasti tidak mengijinkanmu tidak makan malam.”

Mata Mio melebar. Sebuah hati merah melayang dari dadanya. Itu adalah bukti bahwa nilai positifitasnya meningkat. Jadi begitu, meskipun dia masih marah, tapi dia tidak dibenci olehnya.

Kalau begitu, maka orang ini jelas——hanya berdebat dan bermain-main.

“Be…Begitu ya? Kamu akan tetap mengkhawatirkanku…Tapi perutku memang tidak lapar.”

“Kalau begitu kita lakukan ini. Aku akan tetap menjadi budakmu seperti sebelumnya.”

“Eh? M, Meskipun aku kalah duel…?”

“…Jadi, tuan, karena budakmu sudah membuatkan makan malam, mohon makanlah.”

Setelah dia terpaku untuk beberapa waktu dia ——mengerti keinginan Kazuki dan dengan bangga membusungkan dadanya.

“…Aku mengerti. Mau bagaimana lagi…Soalnya mau bagaimana lagi! Perutku benar-benar tidak lapar. Karena aku adalah tuan! Aku harus menghargai kesetiaan budakku.”

“Ohhh, kau harus lakukan itu.”

Dia hanya bisa mempertahankan hubungan seperti ini dengannya, yang tidak bisa terus terang hingga sekarang.

Akan tetapi, jika level positifitas meningkat ——Seharusnya mungkin untuk memiliki hubungan seperti di masa lalu.

Dulu ya dulu, sekarang ya sekarang, meskipun mereka berkata seperti ini, itu tidak berarti bahwa itu adalah sesuatu yang sepi.

“Benar, kau hanyalah budak! Hanya budak…Jadi kau harus tetap disisiku mulai sekarang! Jangan membuat kesalahpahaman aneh dan mencoba pergi dari sini!?”

“Aku tahu, bisa tinggal di Rumah Penyihir itu bagus.”

Mio dengan konstan menganggukkan kepalanya setuju. Hati merah lain melayang.

Turun lebih dulu, mengatakan ini, Kazuki meninggalkan kamar.

“…Benar, bento besok, kamu tidak perlu membuatnya.”

“Eh? Apa kita akan ke kantin?”

“Aku akan buatkan untukmu…Meskipun kau budakku, tapi aku yang kalah.”

Makan siang hari berikutnya. Seperti kemarin, Leme dan Mio berkumpul disekitar bangku Kazuki.

Yang Mio siapkan adalah karaage.

“…Benar, bagaimana mereka membuat rasanya di Nanohana? Soal itu, aku sudah dengan konstan ingin membuat hal yang sama dan berlatih di Keluarga Amasaki, tapi aku tidak bisa melakukannya dengan baik.”

…Apa, sudah kuduga itu adalah rasa dari kenanganmu juga.

“Soal itu, pembumbuan dilakukan di awal adalah kuncinya. Oke, lain kali kita membuatnya, kau juga harus memakai busana pembantu!”

“Apa, Apaan dengan ekspresi bahagia itu. Apa kau senang memasak bersama dengan tuanmu? Aku pokoknya tidak akan memakainya, busana bodoh itu.”

Kazuki tak bisa menghindari kecuali membiarkan emosinya naik, Mio tampak cemberut dan mengatakan beberapa kata-kata menjengkelkan.

“Soal itu, Amasaki-san…Boleh aku tanya, pada akhirnya, hubungan kalian memang sangat baik?”

Orang-orang sekeliling dengan heran melihat pada bento yang Kazuki makan, yang mana dibuat oleh Mio.

“Sudah kubilang jangan salah! Orang ini hanyalah budak!!…Hanya <Budakku>. Walaupun orang ini adalah idiot pedang E-Rank…kalau siapapun lebih lemah dariku berani memandang rendah dirinya, aku pokoknya tidak akan memaafkan mereka!”

Mio mengeluarkan raungan pada semua orang di ruang kelas.

Jika dia membuat deklarasi semacam ini, hanya Koyuki, yang sama A-Rank nya, yang bisa bicara balik.

…Orang ini, apa dia melindungiku?

“A, Apa yang kau lihat? Cepat makan!”

Dia menggunakan sumpitnya, mengambil karaage dan berkata “Cepat makanlah!” dan menempatkannya di depan Kazuki.

“…Jangan tiba-tiba melakukan hal seperti <Ah——n>, Kazuki merasa susah.

“A, Aku tidak berencana melakukannya! Ini hanya perasaan mirip memberi makan seekor anjing!”

“Bukankah hubungan mereka sangatlah baik…Mereka telah benar-benar memasuki dunia mereka sendiri…”

“Lupakan, kalau itu kita, bagaimanapun di saat ini, kita tidak akan menang melawan manapun dari mereka.”

“…Ngomong-ngomong, dia benar-benar keren, sayatan Iai Hayashizaki-kun.

“Benar! Aku ingat, Aku ingat itu!! Berlari sambil mengeluarkannya!!”

Atmosfir mengelilingi Kazuki telah berubah. Dan Mio, yang dia tidak bisa mengerti, sekarang, dia akhirnya mengerti sifat dari sikapnya.

“Apa yang kau tertawakan diam-diam di sana?”

“Tidak, Aku hanya merasa senang. Mulai sekarang, mohon kerjasamanya.”

“Ya. Kenapa kau senang? Aku tidak melakukan apapun yang akan membuatmu senang…Lupakan, karena mau bagaimana lagi, aku juga akan bersamamu mulai sekarang.”

Walaupun dia masih bicara balik, wajah Mio masihlah mengungkapkan sedikit senyuman. Sepertinya perasaan jujurnya tanpa sengaja terungkap ——

Di momen ini, suatu tempat dekat dada Mio mengeluarkan cahaya. Melihat pada Kazuki yang terkejut, bahkan orang yang terlibat, Mio, memperlihatkan ekspresi keheranan <Ada apa?>.

Cahaya itu akhirnya berubah menjadi sebuah kunci —— dan langsung memasuki cincin Kazuki.

Ini adalah apa yang Leme telah katakan, sebuah kunci ke hati mereka…

——Mulai saat itu, Kazuki bukan lagi seorang Pengguna Sihir Stigma yang tidak berguna.


Catatan Penerjemah dan Referensi

  1. Dia benar-benar mengatakan maid di sini. Agar kau tahu saja, dia bukan perempuan.
  2. 神魔 = Diva. Diva dibentuk dengan menggunakan karakter dari Dewa + Iblis.
  3. Baal adalah Raja Kepala dari Neraka. Ia digambarkan sebagai seorang pria atau banteng dan adalah Iblis ke-1 dari 72 Pilar Solomon.
  4.  Sebuah hidangan Jepang. http://en.wikipedia.org/wiki/Kiritanpo
  5. Sebuah unit kecepatan. Disebutkan di  Vol 1, Chapter 1.
  6. Kata-kata digunakan untuk Mio berbeda. Nama Mio aslinya adalah 美桜, tapi sekarang mengggunakanミオ.
  7. Sedikit membingungkan disini tapi the bagian pertama dari ucapan (Kalimat awal) berarti bahwa dia tidak mau untuk membiarkan Kazuki meninggalkan kamar, bagian terakhir (Kalimat saat ini) berarti bahwa dia tidak peduli jika Kazuki pergi.
Iklan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s